Rabu, 23 November 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL

Alhamdulillah. Masih diupayakan oleh Allah untuk
menyambung cerita kembara ini.

Kembara seterus kami selepas Kota Suci Mekah  ialah
 Amman Jordan.

Alhamdulillah. Kami selamat mendarat dilapangan terbang
bandar Amnan. Setelah selesai urusan di langan terbang 
kami terus dibawa melawat makam makam para sahabat.
Ramai rupanya para sahabat yang syahid dan di makamkan
dibumi berkah ini.

Meskipun menurut pemandu pelancung dan
Ustaz Muhamad Fared (mutawwif kami) bahawa
tidak ada kesahihan tentang ada atau tidaknya jasad
mereka disitu, namun kami amat bersyukur kerana
menjadi hamba pilihan Allah untuk menziarahi makam


mereka.

Sedikit gambar kenangan.


Dilapangan terbang Jeddah menanti penerbangan ke Amman.
 Suami dan Pak uda
 Rakan rakan jemaah wanita yang turut sama


 singgah makan tengahari di Amman


 Makam sabahat

 ustaz Muhamad Fared sedang memberi taklimat

Makam sahabat yang kami lawati.

Sesungguhnya Para Sahabat bertebaran di bumi Allah
untuk menyebarkan agama Suci ini.
Memang layak syurga Allah sediakan untuk mereka.

Jumaat, 18 November 2016

BICAYA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL

Alhamdulillah.

Hari  ke dua kami di Mekah satu lawatan telah dibuat.
Taif. Tempat Nabi Mohammad  s.a.w. dilontar
 batu sewaktu cuba menyebarkan agama Islam.

Subhanallah. Menelusuri  jalan yang  pernah
dilalui oleh kekasih Allah itu amat menyayukan
hari.  

Mengenangkan. Jauhnya Baginda s.a.w. berjalan untuk
berdakwah.  Betapa tabahnya baginda. Tidak pernah
kecewa dan marah dengan layanan buruk penduduk
Taif kepada baginda saat itu. Menolak tawaran Allah
untuk membalas kejahatan yang diterimanya.

Allahuakhbar. Betapa mulianya hati baginda.
Perlu kita pelajari  dan contohi. 

Hajat kami untuk  melawat  tempat  dimana
Nabi s.a.w. berhenti selepas dilontar batu tidak
kesampaian. Ini adalah kerana jalan untuk menuju
kesitu sedang ditutup untuk baikpulih.

Walaubagaimanapun kami dapat singgah di satu tempat
lain yang juga merupakan tempat persinggahan
Nabi s.a.w. sewaktu ke Taif.

Tempat tersebut telah didirikan sebuah masjid
kecil. Aku dan rakan rakan sempat solat sunat
di sana. Memohon sepenuh hati agar  beroleh
shafaat baginda dihari manusia memerlukan shafaat.

Setelah itu kami melawat pasar buah di Taif.
Buah delima yang amat segar telah kami beli.
Sebelum berangkat pulang, kami telah  solat
Zohor di sebuah masjid berhampiran pasar tersebut.
Jauh disudut hati aku amat bersyukur dengan ziarah
ini.

 Alhamdulillah. Alhamdulillah.Alhamdulillah


Pak uda dan ustaz Fared di pasar buah di Taif

Suamiku semasa di pasar buah di Taif

Tempat Nabi Muhammad s.a.w. berhenti di
Taif

Pandangan jauh masjid tempat Nabi s.a.w.
pernah berhenti semasa berada di Taif

Jumaat, 4 November 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL

Alhamdulillah. Allah permudahkan semua urusan kami.

Seperti yang telah dijelaskan dalam jemaah kami
Terdapat 2 orang jemaah OKU.

Pak Uda .  Abang kandungku sendiri. (57 TAHUN)
Fairuz. Jemaah dari Johor. (28 TAHUN)

Kadangkala aku terfikir juga adakah dengan adanya
mereka dalam jemaah kami maka banyak keistimewaan
yang Allah berikan kepada kami semua.
Hanya Allah yang mengetahuinya.

Semua ahli jemaah banyak membantu mereka berdua.
Alhamdulillah.

Semasa tawaf Pak Uda dipimpin oleh ustaz Fared
Manakala Fairuz dibantu oleh ahli keluarganya.

Sesunguhnya sepakat membawa berkat.
Sepanjang di Mekah keresahan kami tentang
amalan mereka berdua terlerai dengan baik.

Ada yang menakutkan kami sebelum berangkat.

Susah bawa OKU. Nanti kena dam apabila
mereka melanggar pantang larang.

Alhamdulillah. Allah Maha Mengetahui.

Mereka istimewa. Penerimaan terhadap
amalan mereka juga hanya Allah yang mengetahui.
Mumgkin juga istimewa.

Pak Uda suka bergambar. Terlalu banyak gambar
yang ada. Sebahagiannya aku poskan disini.

Guru istimewa untuk murid istimewa
Dulu hinģga dah bersara.

Sesungguhnya Allah Maha Besar. Menyusunnya
dengan cantik sekali.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah


Pak Uda dan isterinya. Di KLIA
Aku, suami, emak dan Pak Uda


Pak Uda dan susmiku di lapangan terbang Jeddah
Pak Uda di pasar buah Taif

Pak Uda dan Ustaz Fared

Bersama Muhamad Fairuz dan ibunya

Khamis, 3 November 2016

BICARA YB/ KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL.


Gambar selepas tawaf wida'

















Alhamdulillah. Semua perkara  dipermudahkan sepanjang
Di Kota Suci Mekah.

Kerana musim haji baru berakhir, kota itu sunyi dari suasana
jual beli. Kedai yang dibuka boleh dikira dengan jari.
Hikmahnya ialah,  tumpuan kami  lebih  kepada beramal
berbanding  membeli. Alhamdulillah.

Allah kumpulkan  kami   sebilik dengan insan insan yang  sama
fikirnya.  Tempuh yang  singkat  {3 hari}  kami , dipenuhi dengan
 ibadah.   Tawaf, Saie , solat, membaca al Quran , berzikir dan berdoa.

 Tidak terlupakan, membaca  doa-doa yang dikirim oleh anak-anak
 menantu, saudara mara,  sahabat handai  samada yang tertulis di buku
 nota,  di kertas mahupun whatsapp.  Diulang berkali-kali di hadapan
Pintu  Kaabah mahupun di Hijir Ismail. 

Itulah nikmat besar daripada Allah  yang  amat  kami syukuri.

Bukanlah satu bebetulan. Namun ia adalah  satu hadiah buat
kami. Di dalam jemaah kami terdapat   seorang  mutawwif wanita
yang berpengalaman. Dia banyak  membantu kami  sepanjang
di Kota Suci itu. Terutama dalam soal ibadah.  Semoga Allah
merahmati beliau.

Oleh kerana makanan tidak tersedia dihotel, maka kami  tidak
perlu pulang  kehotel apabila tiba waktu makan. Beli  apa yang ada,
asal mengeyangkan perut dan dapat  memberi  tenaga. Masa kami
lebih banyak di masjid berbanding  bilik hotel.

Hari Ahad  malam kami sampai di Kota Suci itu, hari
Rabu pagi kami perlu meninggalkannya.  Hari- hari yang
berlalu terasa   amat singkat  sekali. 

Namun kami amat bersyukur  kerana  dalam waktu singkat
itulah kami dapat beribadah  dengan selesa  dan kyusuk.

Mutawwif  berkali-kali mengingatkan  perkara- perkara  yang
dilarang  bagi  jemaah untuk melakukannnya selepas Tawaf Wida'.
Antaranyanya ialah  tidak dibenarkan  bergambar. Kami patuhi 
semua syarat demi umrah yang mabrur.

Airmata bercucuran. Membaca doa dan maknanya  selepas tawaf wida'.
Penuh keinsafan dan harapan. Semoga kami dijemput
beribadah dan mengucup hajar aswad sekali lagi di Baitullah itu
sebelum meninggalkan dunia yang  fana ini.

Amin , Amin, Amin  Ya Allah.


Selasa, 1 November 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL 1


Alhamdullilah. Semua  perkara di permudahkan oleh Allah.

Sebak tidak terkira  tatkala melihat Baitullah tersergam di
hadapan mata. Syukur atas nikmatNYA kerana memilih
kami untuk berada diRUMAHNYA saat itu.

Sesungguhnya Allah sahaja yang tahu hati ini kerana dapat
mengelilingi Baitullah dengan tenang dan tidak berasak-
asak sepertimana tahun 2003 sewaktu menunaikan haji.

Jemaah tidak ramai saat itu.  Kemungkinan besar  daripada
Malaysia hanya kami. Terdapat juga jemaah  Indonesia.Selebihnya
adalah bangsa Arab.

Kami dapat menyelesaikan  tawaf  dalam masa yang singkat.
Bacaan setiap kali pusingan tawaf juga dapat kami selesaikan
dengan baik kerana sekitar kaabah sangat lengang. Kami
dapat membaca buku doa sambil melakukan tawaf dengan
mudah.

Syukur Ya Allah. Atas nikmat yang amat besar untuk
kami.

Entah doa siapa, atau mungkin ada insan soleh yang Allah
sangat kasihi dalam jemaah kami. Sehingga kami dapat
menumpang nikmat yang amat besar itu.

Mengenangkan kelemahan dan dosa dosa sendiri rasanya
aku tidak layak menerima nikmat  beribadah seperti  yang
yang tercatat.

Mengucup hajar aswad, solat dan berdoa di Hijir
Ismail .Berdoa dekat dengan pintu kaabah.
Semuanya tidak perlu bertolak tolak. Cuma perlukan
sedikit masa menunggu giliran.

Pada saat itu pintu kaabah boleh disentuh kepada yang
teringin menyentuhnya.



Nikmat Allah yang Maha Besar.
Alhamdulillah.


Isnin, 31 Oktober 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL 1

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Kami telah dimaklumkan oleh Ustaz Fared bahawa
semasa di Mekah pihak hotel  tidak menyediakan
makanan untuk kami. Kami perlu membeli makanan
sendiri sepanjang disana.

Ini adalah kerana musim haji baru berakhir,
semua pekerja bercuti. Tambahan bilangan jemaah
kami yang sedikit menyebabkan tidak ada pihak
kathering yang  mahu menyediakan makanan.
Mungkin tidak banyak untungnya.

Oleh itu, dalam perjalanan ke Kota Mekah bas yang
kami naiki  berhenti di sebuah kedai makan nasi Arab.

Hidangan nasi arab yang  sangat lazat. Sedulang nasi
 berkongsi 4 orang jemaah. Bagi jemaah lelaki tidak
 bermasalah. Boleh diselesaikan. Namun  bagi kami jemaah
 wanita adalah tidak termampu untuk kami menghabiskannya.

Terasa sangat membazir. Saat itu juga teringat anak-anak
kecil di negara negara yang mengalami musibah.
Ada yang mati kelaparan dan ada yang makan rumput
sebagai mengalas perut.  Semoga kami diampuni.

Selesai makan, kami meneruskan perjalanan menuju
destinasi. Kota Mekah. Kota Suci.



BICARA YB/KEMBARA IMAN , ILMU DAN AMAL 1


16 Oktober -27 Oktober

Alhamdulillah.Alhamdulillah.Alhamdulillah.
Dipilih oleh Allah untuk bersama Al Zahabi Travel
SDN BHD ke tempat tempat suci buat Umat
Islam.
Mekah-Jordan-Palestin- Madinah.

Jumlah ahli jemaah kami adalah seramai 23
orang termasuk Ustaz Mohamad Fared bin Jaapa
selaku mutawwif.

9 jemaah wanita ,selebihnya lelaki termasuk
2 orang insan istimewa. (OKU slowleaner/epilepsi
dan OKU slowleaner/pendengaran).

DI LAPANGAN TERBANG KLIA
Allah menguji. Sewaktu ingin memasuki  pesawat
jemaah lelaki tidak dibenarkan berpakaian ihram
dengan alasan visa kami adalah visa  transit dan ziarah
bukan untuk umrah.

 Menurut pegawai tersebut, kami akan ditahan 
di lapangan terbang Jeddah kelak dan
mungkin diarah balik jika berpakaian ihram.

Kami semua amat terkejut dengan kenyataan   tersebut
terutama Ustaz Mohamad Fared. Semua jemaah lelaki
diarahkan menukar kembali pakaian ihram yang telah dipakai.
Mereka terpaksa akur dengan arahan yang diterima.
Ustaz Mohamad Fared kelihatan sibuk menelefon pihak
agensi untuk  kepastian. 

Kami semua diarah segera masuk kepesawat kerana masa 
untuk berlepas telah hampir.
Dalam keadaan terpinga pinga kami berjalan pantas
memasuki pesawat  sementara Ustaz Fared mengekori
kami dari belakang.

Berdasarkan jadual yang ada kami akan menunaikan
umrah pertama sebaik sampai di Mekah pada malam itu.
Kami telah siap mandi sunat ihram dan akan berniat
didalam kapalterbang sebaik melintasi kawasan miqat.

Bagi jemaah wanita, kami tidak menghadapi sebarang masalah,
pakaian kami yang menutup aurat  telah memehuhi syarat sah
berihram.

DIDALAM PESAWAT
Perbincangan dibuat. Keputusan diambil. Berniat apabila
melalui miqat dan menukar pakaian ihram apabila
tiba di hotel  Mekah.Wajib bayar dam bagi jemaah lelaki.
Apabila hampir 1 jam melalui kawasan miqat kelihatan
Ustaz Mohamad Fared bertemu seorang pramugara dan
bertanya tentang keadaan sebenar dilapangan
terbang Jeddah.

Dengan fasihnya berbahasa Arab sangat  membantu
Ustaz Fared  bagi mendapat penjelasan terpeinci daripada
pramugara tersebut.

Jelas lagi bersuluh perkara yang diwar-warkan kepada kami
sebenarnya tidak berlaku di Lapangan Terbang Jeddah.
Keputusan yang baru diambil. Semua jemaah lelaki diminta menukar
pakaian ihram dan berniat sewaktu melintasi kawasan
Miqat.

Kami selamat mendarat dan melepasi pemeriksaan
di lapangan terbang Jeddah dengan mudah sekali dan
menaiki bas menuju ke kota Mekah.

Alhamdulillah. Alhamdullillah. Alhamdulillah.
Kesenangan selepas mengalami kesukaran.
Itulah janji Allah kepada hamba-hambaNYA.



Rabu, 28 September 2016

BICARA YB/ JANJI ALLAH

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.


UBAH  TARIKH

Dengan kehendak Allah juga, maka tarikh penerbangan pulang ke Malaysia
yang sepatutnya  jatuh pada 29 September 2016 terpaksa kami  ubah.
Kepada tarikh yang lebih awal.  

20 hb September  2016 kami perlu menyerahkan passport  milik kami
 kepada Agensi berkaitan untuk tujuan Umrah di pertengahan bulan
 Oktober 2016.

Dukacitanya, tidak ada maklumat yang kami dapat dari ahli keluarga
di Malaysia, samada tiket penerbangan yang baru itu berjaya dimiliki
ataupun sebaliknya.

Memandangkan kami masih belum membeli  sebarang  buah tangan
untuk dibawa pulang ke Malaysia, kami berhajat untuk ke Pasar Baru di Bandung
bagi tujuan tersebut.

 “Saya rasa lebih baik  ibu dan bapak naik bis (bas dalam bahasa Sunda)
 untuk ke Bandung. Lebih jimat. Lebih kurang RM 30 sahaja tambangnya
 berbanding kereta sewa .” Nasihat seorang ustaz kepada kami.

NAIK BAS

Pagi 19hb September  kami memberanikan diri menaiki bas menuju destinasi.
Terasa sangat urusan kami dipermudahkan Allah  pagi itu.

Seorang anggota polis  berdekatan telah membantu menahankan  bas  yang
akan kami naiki untuk ke Bandung.  Lebih  mudah lagi apabila  dia meminta
kelindan bas mencarikan teksi untuk kami ke Pasar Baru apabila  telah tiba di
Terminal kelak. Alhamdulillah.

“Insya Allah lebih kurang 3  jam ibu akan sampai diBandung”.
Itulah maklumat yang kami dapat daripada beberapa kenalan  di Sukabumi
yang  biasa  ke Bandar Bandung.

Belum jauh kami meninggalkan Bandar Sukabumi adik ipar   menghantar  whatsapp
 tentang  maklumat   tiket penerbangan kami  ke Malaysia.

20hb September jam 5.00 petang dari Bandung Indonesia. Alhamdulillah.
 Kekusutan hati terlerai.

Timbul satu masalah lain.  Akibat salah faham anak kami telah membatalkan
tempahan bilik hotel kami pada 28 September dan membuat tempahan baru pada
19 September. Bayaran tetap akan dikenakan meskipun tidak bermalam kerana
 tempahan dibuat  saat  akhir.

Saat itu kami  sudahpun berada di dalam bas menuju ke Bandung
sedangkan segala  beg pakaian masih di Sukabumi.   Aku dan suami
termenung seketika. Tidak terkata.

“Subhanallah.  DIA yang telah menyusunnya kerana DIA yang Maha Mengetahui”.
Aku memujuk hati sendiri.

Sementara itu bas terus bergerak laju menuju destinasi. Tiba di pekan-pekan
tertentu pemandu bas mula memperlahankan kenderaan yang dipandunya.  
Memberi ruang kepada penyanyi jalanan naik ke dalam  bas dan membuat
persembahan nynyian.   Selepas menyanyi mereka merayu sumbangan ikhlas
daripada  semua penumpang .

“Ini cara mereka cari rezeki” kata suami.

“Mungkin lebih baik daripada remaja di Malaysia yang suka lepak”. Aku pula
 berfikir begitu.

Terus terang kukatakan.  Suara  mereka memang merdu. Tapi keadaan yang tidak selesa menyebabkan  aku  kurang berminat untuk menikmati lagu yang didendangkan.

Peniaga makanan ringan  pula bersilih ganti  menjual barangan.  Kami hanya
menggelengkan tangan. Tidak berselera  saat itu.

Penumpang semakin penuh.  Matahari yang semakin meninggi telah mengakibatkan
timbul rasa bahang di dalam bas yang tidak ada penghawa dingin  itu.
Aku cuba menolak cermin tingkap yang ada bagi memberi ruang angin masuk
ke dalam bas, namun gagal. Telah dipateri.

“Allahuakbar”, badan mula berpeluh.   Rasa nak pitam saat itu. Tangan meraba-raba
 di dalam beg .  Mencari  minyak angin  buat disapu di tengkuk dan kepala.

Suami  disebelah kelihatan tenang . Melihat sahaja gelagat  isterinya yang semakin
 resah. Itulah sifat insan kesayanganku. Tidak mudah gelabah.
Akhirnya dia bersuara.

“Tak apalah  Yang, nanti sampai di  Terminal  Bas Bandung kita naik   teksi dan pulang
semula ke Sukabumi. Ambil beg pakaian dan bermalam di hotel yang sudah ditempah .”

Cadangan yang terus melegakan keresahanku.

Sementara itu pemandu bas pula tidak berhenti-henti bersembang  menggunakan
 telefon bimbit  sambil  memandu dengan menggunakan sebelah tangan.
Amat mengerikan.

“ Mungkin di Indonesia perkara itu tidak menjadi satu kesalahan  dari segi undang -undang ”
 Aku cuma meneka.

PULANG KE SUKABUMI

Setelah hampir  4 setengah jam akhirnya kami tiba di Terminal Bas Bandung.
 (Lebih 1 ½ jam dari waktu sepatutnya).  Lega sebaik kaki  menapak di Terminal.

Disana  sudah ada pemandu teksi yang mempelawa. Atas cadangan suami
 akhirnya kami dapat menyewa sebuah teksi  yang  akan menghantar kami
semula ke Sukabumi.

Menanti  kami  bersiap dan  membawa kami semula ke Bandung.
Alhamdulillah. Nampak lebih mudah  setelah bermandi peluh hampir
4 jam setengah di dalam bas.

Saat suami berbual dengan pemandu teksi yang bernama Pak Terajat itu
menuju ke Bandung  semula aku tidak berhenti  berfikir.


JANJI ALLAH

“Jauhnya Allah bawa kami untuk mendapatkan seorang pemandu teksi yang
 jujur dan pemurah”. 

Tambang  yang dikenakakan lebih kurang RM 180 sahaja  dari Bandung  ke Sukabumi .
Dia menanti kami hampir 1 jam. Mengemas beg pakaian, solat dan bertemu pihak
pengurusan madrasah.

Kami juga berhenti di  Pusat Membeli Belah Giant  di Sukabumi untuk mengeluarkan
wang di mesin ATM.  Hampir setengah jam dia berpusing-pusing  di Bandar Bandung
untuk mencari Hotel Green Batara buat kami.

Semuanya tanpa cas tambahan. Alhamdulillah.

Jauh  lebih jimat berbanding  RM 200 perjalanan satu hala dari Lapangan terbang
Husin Sasteranegara di Bandung  ke Sukabumi sewaktu kami datang.

Malamnya kami dapat berehat dan tidur lena kerana  Pak Terajat  akan memudahkan
urusan kami.  Beliau berjanji akan menghantar   kami  esoknya ke Pasar Baru dan
ke Lapangan  Terbang.  Tambang  bakal dikenakan hanya RM45.

Hari itu aku  semakin yakin dengan janji Allah.
Setiap kesusahan  pasti ada kesenangan menanti dan
perancangan Allah itu adalah yang terbaik.