Ahad, 19 November 2017

BICARA YB/ RAUDHATUL SAKINAH

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

 RAUDHATUL SAKINAH.
TASKA, TADIKA DAN PUSAT JAGAAN.

KENANGAN.
Banyak kenangan  tersimpan.
Terasa.
Manis dan menyenangkan.

Kejayaan anak-anak didik satu persatu,
Ukhwah dengan ibu bapa sangat jitu.

Terus bersemangat untuk  melangkah.
Membawa Raudhatul Sakinah ke mercu jaya.

Ujiannya  tidak kurang juga.

Hati kami ada kalanya jatuh
terhempas, berkecai.

Dimarahi, dikasari  dengan kata-kata.
Akibat daripada perkhidmatan yang
dirasakan tidak sempurna.

Akibat kemalangan  kepada anak-anak
yang tidak disengaja.

Allahuakbar.
Upah yang diberi.
Jadi tiket untuk menghina dan mengeji.

Ada ketika anak dan menantu  bagaikan mahu
mengalah.
Daripada terus melangkah.

Apabila ada yang berkira dan bertangguh tentang
bayaran yuran.

Sedangkan gaji staff, sewa bangunan, bil dan
makan minum murid harus dibiayai tepat tarikhnya.

UJIAN
Itulah ujian bekerja sendiri.

Ujian kerana  sayang.
Ujian yang ada bersamanya kesenangan.

Yang menuntut kami
agar  rapat dengan  pemberi ujian.

Solat awal waktu.
Quran perlu ditatap selalu.

Zikir usah dilalaikan.
Doa jangan diringan-ringankan.

Selesaikan masalah  dengan solat malam.

Selalu bermuhasabah andai kerap
menerima musibah.

Agar jadi lebih tabah.

DAKWAH
Mengurus dan mengajar juga adalah
satu usaha DAKWAH.

Usaha dakwah menuntut kesabaran.

Nabi Muhamad s.a.w dan para sahabat juga diberi
ujian tatkala berdakwah.

Usaha DAKWAH mereka berjaya melalui hubungan
rapat dengan Allah.


KEJAYAAN
Kantung ilmu dan pengalaman
Raudhatul Sakinah masih belum penuh berisi.

Banyak yang perlu digali.
Banyak yang perlu dipelajari.

Namun usaha tidak pernah berhenti.
Meskipun masih bertatih namun sesekali
digagahi juga untuk berlari.

Dengan izin Allah.
Dengan sokongan ibubapa,
Dengan bantuan guru-guru,
Sedikit demi sedikit kejayaan menjengah.

Kejayaan yang bukan untuk  dimegahi
Namun disyukuri.

PESANAN
Pesanan  saya kepada anak dan menantu.

Bisnes bukan niat untuk kaya.
Niat anak Islam ingin  diberikan agama.

Andai akhirat tujuan utama,
Dunia pasti mengejar  kita.

Andai dunia yang kita cari.
Akhirat  yang indah belum pasti menanti.

Andai ujian hebat menerpa.
Ingatlah kepada kisah Nabi Muhammad
S.A.W.  yang mulia.

Baginda dilempar batu untuk seru agama.

Sedangkan kita hanya dilempar dengan kata-kata.

Ingin berjaya tinggalkan kenangan duka.

Fokus kepada apa yang ingin dicari.

Allah ada. Teruskan meminta.

Teruskan usaha.








.










Ahad, 12 November 2017

BICARA YB/ISTIMEWA

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

Jangan hina dan pandang rendah kepada
golongan istimewa.

Akan tiba masa,  kesempurnaan meninggalkan kita.

Saat itu kaki yang gagah perlu dibantu tongkat atau
kerusi roda.

Mata yang terang, beransur  kabur meskipun berkaca mata.

Cerita yang sama kita ulang berkali-kali kerana terlupa.

Soalan dan jawapan yang diberi sudah tiada kena mengena.

Tuala pakai buang yang kita kenakan kepada anak-anak
telah  jadi pakaian wajib kita.

Waktu lapang kita guna untuk bercakap sendiri.

Mundar mandir ke sana dan ke sini.

Menyuap makananpun tidak mampu lagi berdikari.

Panggilan sudah tidak diendah, kerana telinga  sudah
tidak berfungsi.

Hari ini kita menghina.
Jangan sedih andai suatu hari kita pula yang terima.








BICARA YB/BERSARA

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

Mengambil keputusan untuk bersara awal bukannya
satu perkara mudah.

Meskipun ianya adalah perancangan awal saya.

Namun setelah beberapa kali bermunajat kepada
Allah, memohon petunjuk,  saya akur dengan keputusanNYA.

Alam pekerjaan yang telah lebih 30 tahun sebati  dalam diri,
saya tinggalkan.

Ramai yang mempersoalkan.

Mengapa ye?

Pada awalnya, persoalan sama  sering bermain di kepala sendiri.

"Mengapa  Allah memilih saya untuk bersara sedangkan hati
 masih ada cinta".

Namun, setelah beberapa orang  saudara seagama,  tiba-tiba
muncul dihadapan saya,  memohon bantuan sebaik saya bersara,
persoalan terjawab  sendiri.


Pertama. Sebaik sahaja  bersara, saya diketemukan dengan
seorang wanita yang benar-benar mengharap bantuan untuk
mengajarkan beliau mendirikan solat.

Alhamdulillah. Telah berjalan lancar dan berjaya.

Kedua. Bulan Ramadhan tahun lepas,  seorang suami
menghantar ke rumah saya isteri keduanya yang baru memeluk Islam.

Seminggu wanita itu dirumah saya memperbaiki solatnya agar
lebih sempurna.

Ketiga. Semenjak bersara,   sahabat dan jiran tetangga mula
belajar mengaji di rumah saya.
Bermula daripada iqraq 1- 6. Seterusnya Al Quran.

Keempat. Kini saya menjadi penasihat kepada Taska, Tadika
dan Pusat Jagaan Kanak-Kanak yang diuruskan oleh anak-anak
dan menantu-menantu saya.

Tugas saya ialah,  sebulan sekali memberi ceramah dan bimbingan
kepada semua kaki tangan Taska, Tadika dan Pusat Jagaan. Agar 
mereka  berperanan sebagai guru yang sewajarnya.

Kelima. Sudah ada beberapa orang ibu bapa yang mempunyai 
anak istimewa merujuk kepada saya untuk program intervensi
anak mereka.

Hati saya berat.  Komitmen saya berbagai.
Saya tidak mahu terikat kuat dengan jadual kerja yang
melibatkan saya menerima  bayaran.

Sedangkan saya kurang kesempatan untuk menunaikannya
dengan baik.

Urusan dirumah, kelas  mengaji dan majlis-majlis ilmu
yang perlu saya hadiri, menulis dan kadangkala menghadiri
jemputan ceramah dan kenduri, sudah cukup buat saya terbaring lesu.

Namun. Allah mengetahui.

Saya memang cinta dengan bidang pendidikan khas.

"Sayang ilmu dan pengalaman saya tidak ada anak yang mewarisi"

Itulah perkara yang sering bermain di kepala saya.

Alhamdulillah. Seorang daripada anak perempuan saya bersetuju.
Ilmu ingin disambut daripada ibunya ini.

Tugas baharu ini sedang saya galas dengan berbesar hati.

Menyediakan bahan bantu dan menurunkan ilmu.

Masya Allah. Bila dikenang semula, hati saya mekar berbunga.

Benar. Keputusan Allah yang terbaik.

Usahlah dipersoalkan. DIA lebih mengetahui  tentang diri kita
 berbanding kita sendiri.

Allah mahu saya berhenti daripada menjadi penjawat awam.
Bukan berhenti daripada menjadi seorang guru.

Guru adalah dunia saya.
Dulu kini dan selamanya.
Alhamdulillah.

BICARA YB/ MAJLIS

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

Setiap majlis yang bakal mahupun telah kita
laksanakan pasti ada kekurangannya.

Bukan sahaja orang baru, malahan orang lama juga
kadang kala terkial-kial.

Mati akal dan  tidak tahu hendak berbuat apa-apa.
Majlis sedang berlangsung. Namun segala 
yang dirancang kelihatannya huru hara.

Apabila ingin mengadakan majlis:

i. Perancangan perlu awal dan teratur.
  
ii.Adakan mesyuarat.
   Bincangkan masalah-masalah  yang timbul di majlis
   sebelumnya. (jika ada)
   Pastikan tidak berulang.

iii. Catatkan semua yang telah diputuskan.
     Perlu untuk rujukan semula.

iv. Elakkan mengubah keputusan mesyuarat.
     Elakkan menyuarat sendiri-sendiri selepas mesyuarat.
 
v. Tetapkan due date. Ketua perlu membuat pemantauan.
   
vi.Jangan marah apabila ketua bertanya dan 
     mengingatkan tentang tugasan.
     Perkara itu penting untuk menilai keberkesanan.

vii. Team work sangat penting. Ketua jangan bergerak solo.
       Praktikkan kaedah pecah perintah.

viii.Segala tugasan jangan ditangguh-tangguh.
      Elakkan membuat tugasan di saat akhir.
      Akan menimbulkan tekanan, hasil kerja juga
      kurang memuaskan.

viii. Banyakkan solat hajat dan berdoa.
        Buat semua persediaan dengan cara yang terbaik.
        Yakin. Allah juga akan beri yang terbaik.

        Namun.
        Kita cuma merancang, Allah penentunya.
        Jangan pelik, andai majlis masih ada kurangnya.
        Sedangkan persediaan awal rapinya tidak terkira.
        Itu sudah adat.
         Itu juga fitrah.

        Kita hanya hamba.
        DIA penentunya.
        Doa, usaha dan tawakkal.

       Semoga Allah permudahkan.
       Hari Kualiti Taska, Tadika dan
       Pusat Jagaan Raudhatul Sakinah. 

      
      
   

 

BICARA YB/ INTERVENSI

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.





Selasa, 31 Oktober 2017

BICARA YB/ BERGURU

Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.


Kami adik beradik  banyak berguru dengan emak.
Sejak boleh bertutur dan mengenal nama benda.
Sehinggalah kami kini telah lanjut berusia.

Bermula entah  usia berapa.
Kami  sendiri terlupa.
Sukar untuk meneka.
Lantaran telah berlalu terlalu lama.

Emak bukan pensyarah.
Juga bukan guru.
Hakikatnya emak sendiri  tidak tahu.
Membaca juga menulis rumi.

Dua kekuatan yang ada pada emak.
Boleh membaca jawi dan mengaji.

Syukur. Alhamdulillah.

Dengan ilmu yang ada itu.
Satu persatu ilmu diturunkan kepada kami.
6 orang putera dan 5 orang puteri.

Bukan melalui kuliah.
Tidak ada buku nota.
Tidak ada hari penilaian.
Buat  menguji keberkesanan.

Namun….
Segalanya melalui tingkahlaku emak.
Pesanan dan ingatan tulus daripada emak,
Kadangkala melalui leteran emak.
Juga melalui cerita-cerita kisah silam emak.

Kami tontoni dan dengari setiap hari.

Kami contohi dan tauladani.
Kegagahan  dan ketinggian semangat emak.
Umpama tembok batu yang kukuh.
Menghalang angin dan ribut.
Di dalam mendidik dan  membesarkan kami.

Kami contohi dan tauladani.
Cekalnya emak.
Mengharung lautan kehidupan.
Yang  sering berombak besar.
Sejak dulu hingga kini.
Mungkin hingga,
akhir  hayat  emak satu hari nanti.

Kami tahu.
Bukan emak tidak pernah berdukacita.
Kerenah 11 orang anak-anak emak berbagai rupa.
Kesukaran hidup sering menjelma.

Namun emak ada Allah tempat meminta.
Saban waktu solat dan akhir malam.
Kami lihat, emak merendah diri.
Sujud kepadaNYA buat mencari kekuatan hati.

Solat dan doa.
Itulah ilmu paling berharga.
Emak telah  turunkan kepada kami.
Sebagai bekal untuk menemani.
Buat membesarkan zuriat keturunan emak nanti.
Emak dikaulah suri tauladan kami.


Khamis, 26 Oktober 2017

BICARA YB/SOLAT

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

Ingatkan ahli keluarga tentang solat.

Dirikan di awal waktunya.
Berjemaah untuk lelakinya.
Biarpun mereka tak endah.
Jangan mengalah.

Terus ingatkan, terus ingatkan dan terus ingatkan.

Jangan kecewa.

Mengapa mereka tidak mahu solat?
Atau....
Mengapa mereka lewatkan solat?

Kerana mereka masih diberi olehNYA berbagai 
perkara meskipun derhaka.

Kerana mereka tidak yakin dengan siksaan di kehidupan
kali ke dua.

Biarlah kita penat sekarang mengingatkan mereka.
Asal jangan kita tersiksa di alam sana kerana terlupa.

Isnin, 2 Oktober 2017

BICARA YB/ MEMORI

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.


Menyelak kembali memori itu.
Emak mula mengajar mengaji sejak tahun 1957.

Bermakna telah 60 tahun tugas ini digalas.
Dengan penuh minat. Tidak mengenal penat.

Sehingga kini, jika hendak dibawa bercuti,
beliau akan memastikan jadual mengajinya berganti.

Hasilnya,  8 daripada 11 anak emak boleh mengajar
anak-anak sendiri mengaji.

4 orang daripadanya telah menjadi guru mengaji. 
Sebenarnya, emak sangat garang apabila mengajar mengaji.

Rotan tidak lepas ditangan.
Mulut tidak berhenti menegur.
"Menderas, menderas, menderas!"
(Maksudnya lancarkan bacaan)
"Jangan berbual!"

Semua muridnya taat. Menurut perintah.
Tidak berhenti membaca. Tidak ada yang
berani berbual.

Mungkin juga gerun melihatkan rotan emak
yang panjang menjulur.

Selagi semua murid tidak selesai diajar, dia tidak
membenarkan seorangpun daripada mereka bangun 
meninggalkan tempat mengaji masing-masing.

Memang lama. Hampir 2 jam baru selesai semua.
Tidak ada pula yang berani cakap mahu  balik cepat. 

Tidak ada juga ibu bapa yang bertanya .
"Mengapa lambat sangat?"

Pada hari persekolahan,  kelas mengaji akan  berlangsung
pada waktu petang dan malam.
Pada hari cuti pula,  ia dilaksanakan pada sebelah pagi.

Murid mengaji emak sangat ramai.
Lebih daripada 20 orang setiap satu sesi.

Seingat saya seawal usia 10 tahun saya dan adik- adik 
telah khatam Al- Quran.  Kami menggalas sama tanggungjawab
membantu emak mengajar mengaji.

Dengan izin Allah. Atas usaha emak, atas kesungguhan 
anak murid beliau, dan keikhlasan ibu bapa menyerahkan
tanggungjawab mendidik kepada emak, ramai yang
telah khatam Quran di tangan emak.

Ada juga yang telah menyambung tugas ini di dalam keluarga 
dan tempat tinggal masing-masing.

Namun, saya amat yakin ada di antara mereka yang tidak
akan terlupa dengan penangan rotan daripada emak.

Sakitnya. Bercalar. Berbekas.  Namun kini mereka telah berjaya.

Saya adalah di antaranya.

Manakala abah pula menjadi guru disiplin kepada kelas 
mengaji emak. Mendisiplinkan anak-anak sendiri agar  
tidak mencuri tulang untuk mengaji sama.

Abah akan naik angin andai  emak mengadu tentang adik-adik.
Pernah sekali seorang daripada  adik perempuan saya telah 
dicampak oleh abah kedalam parit tempat emak membela itik, 
kerana tidak mahu mengaji.

Parit itu tidaklah sedalam mana. Namun sangat kotor.
Pekat hitam airnya.

Hingga kini kami akan ketawa besar apabila mengimbas
kembali kenangan itu.

Masya Allah. Kelihatannya zalim.

Namun, kesannya. Jauh lebih baik daripada
yang dijangka.

7 daripada 8 orang anak adik saya  ini telah bergelar hafiz 
dan hafizah ketika belasan  tahun.

Kini arwah abah sedang memetik hasil di alam sana.
Seorang demi seorang cucu dan cicit arwah mengkhatam 
30 juzuk Al Quran, di dada dan mulut mereka.

Ada yang telah mengimamkan solat, juga ada yang  sedang
menurunkan ilmu al Quran kepada anak  Islam yang lain.

Yang masih tinggal kini ialah emak.
83 tahun usianya.

Teguh, kukuh semangat keguruannya.
Masih mengajar mengaji. tanpa kacamata.

"Menderas, menderas, menderas".

Perkataan 60 tahun yang lalu itu masih keluar daripada
bibir tuanya.


Mungkin selagi ada roh di jasadnya yang semakin 
kurang bermaya.









Ahad, 1 Oktober 2017

BICARA YB/ UNTUNG/RUGI

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

"Untunglah orang yang belajar tentang tempat
sebenar mereka akan pergi"

Itulah  kata seorang  ustaz.  Dalam cemarah bertajuk
Alam Barzah.

Menilai diri sendiri. Saya berani mengatakan.

Banyak perkara wajib yang masih saya
berlengah-lengah.

Perkara sunat juga saya ringan-ringankan.

Saya sebenarnya  telah banyak kerugian.





Sabtu, 30 September 2017

BICARA YB/ANUGERAH IBU MITHALI

Alhamdulillah. Diizinkan saya menulis.

Nama pasangan suami isteri yang sangat unik.
Abah:  Allahyarham Haji Hitam bin Hashim
Emak:  Puan Hajah Hitam bt Abu.

Bersyukur dengan segala nikmatNYA.

Emak nampak gementar,.
Senyumannya tidak seperti mana biasa.
Mungkin majlis ini  dirasakan terlalu besar.

Emak kelihatan mengalirkan air mata.
Mungkin gembira, mungkin sedih.
Sukar diteka.

Mungkin teringatkan pasangan hidup yang telah
lama meninggalkan dia bersama anak-anak serta
cucu cicitnya di dunia.

Allah berikan sesuatu kepada EMAK  pada hari ini.
Sebagai balasan di atas  pengorbanan  membesarkan
 11 orang khalifah.

Zamnah Hitam, Allahyarham Jaapa Hitam,
Bahar Hitam, Bachik Hitam, Rosni Hitam,
Hasmah Hitam, Mizan Hitam, Azman Hitam,
Mohd Zaki Hitam, Suffinah Hitam, Raizun Hitam.

Bukan nikmat yang ingin dibangga.
Namun yang perlu untuk disyukurinya.

Anugerah Ibu Mithali Sempena Maal Hijrah 2017
















Jumaat, 22 September 2017

BICARA YB/BETULKAH?

ALhamdulillah. Diiznkan saya menulis.

Betulkah?

Orang yang sering menyusahkan hidup kita itu
datang dengan kerelaan hatinya, bukan atas kehendak
sesiapa?

Jika kita yakin tentang  ketetapan Allah,  pasti
sangkaan itu tidak timbul.

Yakinlah. Orang yang selalu meremukkan hati
kita itu adalah  hadiah Allah kepada kita.

Bukan hadiah biasa-biasa.Namun hadiah istimewa.

Semakin banyak PERANGAInya yang menjeruk hati,
menyakitkan mata, mengeratkan lagi hubungan  kita
denganNYA.

Membolehkan kita sering meminta kepadaNYA  dan
 tidak leka.

Membolehkan kita sering sujud merendah diri kepadaNYA
dan tidak bebangga-bangga.

Ikatlah dia kepada kebaikan melalui doa kita.

Semua itu pahala. Semua itu ibadah. Andai kita redha.

Jangan dijauhi mereka andai inginkan Allah sentiasa
mendekati kita.



Selasa, 19 September 2017

BICARA YB/MAK LONG

Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.


MAK LONG

Dua hari lepas saya berpeluang menziarahi seorang
ibu saudara yang sedang sakit di hospital.

Berusia lingkungan 74 tahun. Dia memang telah lama kurang sihat.  Juga  penghidap diabetes.

Dia pernah diserang stroke. Semenjak itu  percakapannya tidak begitu jelas dan kurang difahami.

Beberapa bulan sebelum, saya ada bertemunya.
Di majlis perkahwinan saudara sepupu.

Masa itu dia masih boleh berjalan dan bersolat
meskipun telah bertongkat.

Di hospital.

Dia hanya membuka sedikit kelopak matanya sebaik
saya dan anak menantu tiba.

Ternyata dia masih mengenali saya melalui jawapan
yang diberikan.

Saya menghampiri di bahagian sebelah kiri katil dan berbisik
ketelinganya.

"Allah sayang maklong" .

Saya tahu dia mendengar meski tiada reaksi yang berbalas.

"Banyakkan zikir". Itulah pesanan saya yang seterusnya.

Kulit di jari-jarinya yang saya pegang sangat kering.
Ternyata. Tubuhnya  kekurangan air. Dia masih  lemah.

Adik-adik dan anak buahnya yang turut menjaganya
menceritakan serba sedikit kepada saya perkembangan
penyakit Mak Long sejak dimasukkan ke hospital itu.

Mak long bertambah sihat dari hari sebelum. Itulah kesimpulan
saya,  daripada cerita mereka.

20 minit berlalu pantas.   Saya mohon mengundur diri
apabila melihat ramai ahli keluarga lain dan sahabat handai
yang datang.

Bilik itu terlalu kecil untuk dipenuhi lebih daripada 10
orang pelawat.

Terkenang.

Banyak kebaikan Maklong yang tidak akan saya lupakan.
Sejak saya kecil. Sehingga saya ingin mendirikan rumahtangga.

Dia dan ahli keluarganya sangat baik budi. Sentiasa
membantu keluarga kami yang susah ketika itu.

Memberi makanan, menjahitkan pakaian, menyumbang
tenaga, wang ringgit dan barang keperluan apabila ada
kenduri kendara.

Jasanya amat kami hargai. Tidak terucap dengan kata-kata.
Hanya Allah  yang membalasinya dengan pahala.

Kini keuzurannya tidak mengizinkan semua itu berulang lagi.
Juga tiada lagi sembang mesra seperti sebelum, apabila bertemunya.

Semasa saya bersalam, mencium pipi dan menghulur sedikit
wang sumbangan,   dia tidak menggenggam langsung wang
sumbangan yang saya berikan.

Begitu juga wang sumbangan yang diberikan oleh  menantu saya.

Dia melepaskan  sahaja wang di dalam sampul  itu jatuh di atas tilam. Sementara matanya tetap terpejam.

"Mak long telah mula  menjauhi dunia daripada  hatinya".

Itulah tekaan saya apabila mengenangkan  Mak Long.

Tiba masanya, saya juga akan melalui situasi serupa.
Cuma tidak tahu entah bila.

Ahad, 17 September 2017

BICARA YB/MENGHARGAI

Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.

"Syukur"
Itulah kata hati seorang guru.

"Gembira"
Itulah juga perasaan seorang guru.

Betapa
Allah memilih mereka untuk berjaya.
Allah memilih mereka untuk  berdikari.
Allah memilih mereka untuk belajar
menghargai.


Sabtu, 9 September 2017

BICARA YB/SURAH ASY-SYARH

Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.

Semasa dia duduk rapat di sebelah saya pada hari reunion
rakan-rakan sekolah menengah itu, sempat juga dia bercerita 
perlahan. Umpama berbisik.

“Betul Mah”. (singkatan  daripada nama penuh saya Hasmah)

“ Allah beri kepada saya dan keluarga  apa yang kami inginkan
selepas ujian berat haritu”

Saya terpegun  seketika mendengar pengakuan ikhlas daripadanya.

Fikiran saya terus melayang akan musibah yang telah menimpa
sabahat lama saya itu.

Rumahnya hangus terbakar, kereta anak lelakinya yang berada
ditempat letak kereta juga turut musnah.

Kejadian yang bermula akibat kerosakan perkakas elektrik dirumah itu, 
berlaku semasa dia dan suami keluar bekerja.

Syukur, anak bongsunya  yang berada di rumah ketika itu berjaya
menyelamatkan diri.

Mereka sekeluarga tinggal sehelai sepinggang. Semuanya musnah
dalam sekelip mata sahaja.

Semua perkakas persiapan perkahwinan anak lelakinya yang hanya tinggal 
sebulan juga turut musnah.

Subhanallah.
Berat sungguh ujian yang menimpa mereka sekeluarga. Mungkin hanya
mereka dan Allah yang tahu ketika itu.

Ingatan lama itu berhenti seketika,  apabila sahabat saya bersuara lagi.

“Sudah lama saya dan dan suami berhajat mengubahsuai rumah yang
kami duduki, tapi tak dapat”

“Anak saya pula,  telah lama mengidamkan sebuah kereta 
Honda tetapi tak tercapai.”

“Dengan insuran daripada  bahagian    pinjaman perumahan dan 
insuran daripada bank yang memberi pinjaman untuk  kereta,  
saya dan anak saya telah dapat apa yang kami hajatkan”.

Dia kelihatan gembira mengakhiri ceritanya.

Allhuakbar.

Allah turunkan ujian  dahulu untuk menilai kesabaran. 
Melihat seteguh  mana hambannya menjadikan DIA tempat 
pergantungan.

Dibakar hangus rumah  dan kereta.

Kemudian,   diganti baru mengikut apa yang dipinta.

Betapa Pengasih dan Pemurahnya DIA.

Kisah rakan saya ini semakin menguatkan keyakinan saya.
Pesanan Allah kepada hambaNYA. 

Melalui surah Asy- Syarh  ayat  lima  dan enam yang membawa makna.

“Sesungguhnya bersama kesukaran pasti ada kemudahan.”


“Dan bersama kesukaran pasti ada kemudahan

BICARA YB/ KITA ADA.....


Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.

Kadangkala ujian   dalam hidup kita datang  bertimpa-timpa.

Satu persatu. Mengusutkan fikiran  siang dan malam.

Sehinggakan mata sendiri  gagal untuk dilelapkan, meskipun di saat 
itu orang lain sedang lena dibuai mimpi.

Fokus kepada kerjaya sendiri juga hilang, lesap,  entah kemana. 
Kehidupan seharian umpama benang kusut yang hilang puncanya. 
Mustahil untuk dilerai. Berserabut.  

Kita menyalahkan orang lain di atas ujian yang menimpa. 
Sehingga berbagai prasangka buruk muncul di kepala .

Akhirnya….
Keresahan yang tidak mampu dilindungi  dapat dilihat dan dirasai 
tempiasnya oleh orang yang berada di sekitar.

Sahabat…..
Duduklah sebentar. Renungkan kembali kepada siapa kita patut
kembali saat diuji begitu. Kepada siapa kita wajib meminta apabila 
masalah berserabut di kepala.

Kepada Allah.

Renunglah dalam-dalam. Dalam diri sendiri. Mungkin ada silapnya
di mana-mana. Mungkin  telah  lama kita terlepas pandang.

Solat awal waktunya di mana?

Berjemaah bagi lelakinya sudahkah terlaksana?

Zikir harian tertunai atau sebaliknya?

Majlis ilmu sudahkah kita hadiri?

Berapa kerap gajet dirai  berbanding Al Quran di almari?

Bagaimana dengan tanggungjawab kita sebagai anak, ibu, 
ayah,   suami   ataupun isteri?

Auratnya sudahkah ditutup sempurna?

Masya Allah. Banyak lagi, sangat banyak jika diteliti.


Ya Allah.
Kita rupanya telah berada jauh di tengah lautan leka.
Tengah lautan lagha.

Allah hempaskan kita  kembali kepantai dengan sedikit 
 ujian  demi menyelamatkan. Agar tidak  lemas.

Yakinlah….
Allah tidak pernah menyukarkan hambaNYA dengan ujian,
selain untuk memberi kemudahan bersamanya.

Senyumlah sahabat.

Kita ada Allah. Tempat meminta.

Kita ada Rasullullah, Contohilah akhlaknya.

Kita ada Al Quran.  Ambillah pengajaran daripadanya.

Insya Allah….. semua akan baik-baik belaka.