Sabtu, 24 September 2016

BICARA YB/ANGAN-ANGAN

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Untuk menjadi orang berjaya, perlu ada disiplin,
kesungguhan, keyakinan dan pergantungan kepada Allah.

Jangan hanya suka berangan-angan. Kerana
angan-angan bukanlah satu kenyataan dalam
kehidupan.



Jumaat, 23 September 2016

BICARA YB/REHAT

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Rehat yang sementara dibumi Allah.
 Menanti rehat sebenar  untuk selama-lamanya.

Disini kerusi empuk yang selesa.
Di sana entah bagaimana.

Green Batara Hotel. Bandung.
19 September 2016.


0


Jumaat, 16 September 2016

BICARA YB/KUASA ALLAH

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Besarnya kuasa Allah yang menjadikan langit
tanpa tiang.
Menjadikan matahari, bulan dan bintang tanpa
tali.
Tenang hati apabila memandang.

Pemandangan waktu senja di Sukabumi. Indonesia Barat.

Ahad, 4 September 2016

BICARA YB/MENGUMPAT


Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.


Mengumpat.
Ramai yang  berkata  "saya cakap  yang betul, bukan
mengumpat"
Meskipun perkara betul tetapi apabila diperkatakan
dibelakang empunya  diri itulah namanya mengumpat..
Apatah  lagi jika diketahui , akan menimbulkan kemarahan.

Dukacita.
Kita tidak pernah rasa bersalah sedkitpun setelah mengumpat
Ada sahaja cerita yang ingin dikongsikan setiap hari sebagai
memenuhi permintaan syaitan. Mengumpat. Adakalanya terasa
ketagih untuk mengumpat.

Sempena bulan yang mulia ini saya ingin mengajak diri sendiri
dan rakan-rakan. Berhenti daripada mengumpat.

Beberapa cadangan   yang boleh diguna pakai.
1. Jangan pandang buruk orang lain.
2. Jauhi sikap suka berburuk sangka.
3. Sibukkan melihat keburukan diri sendiri.
3. Jangan menokok tambah cerita rakan yang sedang mengumpat.
4. Ubah tajuk lain jika dengar kawan mengumpat.
5. Jika mampu, nasihatilah supaya rakan kita berhenti mengumpat.
6. Jika tidak diterima, usahakan diri untuk jauhi orang yang suka mengumpat.
7. Bayangkan selalu balasan siksa Allah jika kita terus mengumpat.

Bimbang muflis diakhirat kerana segala pahala kita didunia
telah dituntut oleh orang yang kita umpat.


Salam dari Sukabumi. Jawa Barat.

Sabtu, 3 September 2016

BICARA YB/ IKHLAS

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Bukan satu perkara mudah untuk mengikhlaskan
diri dalam membantu melakukan sesuatu yang merupakan
bukan tugasan kita.

Contohnya  membersihkan ruangan di tempat bekerja
yang telah ditetapkan jadual tugasnya mengikut giliran.
Syaitan selalu berbisik.
"Itu bukan tugas awak,  tidak perlu sibuk, biarkan
sahaja".
"Jangan diberi muka. Sampai bila bila yang empunya
diri tidak tahu selesaikan tanggung jawab sendiri".

Pun begitu, atas sedikit rasa tanggungjawab selalunya
kita  tidak tenang. Resah akibat daripada pandangan mata
yang serabut. Tidak tersusun.

Saat begitu kita harus pandai memilih. Bisikan kebaikan
dan kejahatan:
1. Bantu untuk bersihkan.
2. Biarkan sahaja keadaan yang kotor dan bersepah itu.
Cadanganku  pilihlah yang pertama.
You get back what you give.
i Ketenangan apabila tempat bekerja  kelihatan bersih.
ii. Pahala daripada Allah.
iii. Perkara baik yang kita lakukan jika dicontohi
  oleh orang lain pahala akan terus mengalir selagi
  menjadi amalan.

Awas!
Jangan sekali kali terasa diperkenakan oleh
orang lain.
Jangan mengungkit kembali apa yang kita telah dilakukan.

Ayuh. Memang sukar tapi jika terus diamalkan,


ia akan jadi satu amalan mulia.

Selasa, 30 Ogos 2016

BICARA YB/UJIAN

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Menahan kemarahan bukanlah satu perkara mudah
untuk diamalkan dalam kehidupan seharian.
Perlukan latihan hati berterusan dengan mengharap
bantuan Allah.

Ia juga adalah ujian untuk menjadikan diri insan
soleh dan solehah hingga saat bertemu Allah.

BICARA YB/KEBERSIHAN

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Islam suka kepada kebersihan. Menjaga kebersihan
adalah satu daripada suruhan Allah. Mengapa tidak
 kita sama-sama mengamalkannya?


Isnin, 29 Ogos 2016

BICARA YB/PERINGKAT KE DUA

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Kini aku berada diperingkat ke dua program menghafaz
cepat ini.
 Pada peringkat ini aku mesti membaca dan
cuba mengingatkan semua ayat quran yang ditetapkan
mengikut  satu ayat ke satu ayat.

Jumlahnya ialah 2 helai setiap satu nisab.
Ada 5 nisab seperti di bawah:
Contohnya
1. Selepas waktu subuh 2 helai dari juz 26
2. Selepas waktu dhuha 2 helai dari juz 27
3. Selepas waktu zohor 2 helai dari juz 28
4. Selepas waktu asar 2 helai dari juz 29
5. Selepas waktu isya 2 helai dari juz 30
Begitulah setiap hari dari hari pertama hingga kelima.

Dalam ertikata lain semua juz itu akan selesai dibaca
sambil dihafal dalam masa 5 hari.



Mampukah? Allah sahaja yang mengetahui.

Jumaat, 26 Ogos 2016

BICARA YB/NASIHAT

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Sedikit nasihat dati hati buat beberapa orang puteri
di pesantren.

"Harapan ayah ibu terlalu tinggi. Jangan sia-siakan."

Mereka merenung mukaku. Mungkin tidak menduga
aku akan berkata sedemikian.

"Tidak salah jika ingin gembira. Tapi berpada-pada."
Aku  menyambung lagi.

"Masa belajar, berikan perhatian. Jangan bermain.
 Kita sama-sama keluar dari pesantren ini sebagai orang
 yang boleh menghafaz  quran".
Aku terus menasihati.

"Jodoh kita Allah telah sediakan. Jika kita baik, jodoh
kita juga sedang berusaha jadi baik". Begitulah sebaliknya."

Mereka merenung tepat mataku.
Nasihat yang lama inginku sampaikan itu akhirnya
diizinkan oleh Allah untukku diluahkan.

Rasanya aku tidak boleh lama lagi didapur itu. Khuatir
nasihat tidak berhenti.

Aku meminta Jamilah menyambung tugas memasak.
sedang aku terus ke kamar untuk menunaikan solat
dhuha.

Ya Allah. Jangan biarkan mereka terus leka.

Khamis, 25 Ogos 2016

BICARA YB/SAKIT

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Kesakitan di tengkuk hingga ketulang belakang rasa
tidak tertahan. Masaalah yang memang telah aku
kenal pasti sendiri. Telah disahkan oleh pakar perubatan.

Aku tidak boleh tunduk lama. 10 jam adalah masa
yang amat panjang buat aku penderita sakit tulang
belakang.

"Makcik bersandar lebih baik". Cadangan daripada
Seorang anak buah.

Ya. Satu cadangan yang bernas.
Entah mengapa aku sendiri tidak terfikir demikian.
Sedangkan dibilik  sendiri sebuah sofa kusediakan
buat aku dan suami bersandar apabila membaca
atau mengaji. Terasa selesa.

Sejak itu aku bersandar semasa mengaji.
Melihat keadaan ku, ustazah mencadangkan.
"Ibu boleh saja membaca al quran di kamar.
Datang saja kekelas semasa ingjn
memperdengarkan bacaan kepada ustazah".

"Tidak mengapa ustazah,saya  mahu beri motivasi
kepada anak- anak". Aku menjawab.

"Hebat ibu". Ustazah memuji.
 Aku tersenyum.

Usaha perlu diteruskan. Ujian sebagai tanda kasih


sayang Allah kepada hambanya.

BICARA YB/ SEKOLAH

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Allah sampaikan hajatku untuk melawat sekolah  berdekatan.
Sekolah Dasar Negeri Pamoyanan nama sekolah tersebut.
Sekolah yang mempunyai 9 orang staff ini mempunyai lebih
kurang 150 orang murid  dari darjah 1 hingga 6.

Kepala sekolahnya (guru besar) tidak ada semasa kami datang.
Kami dilayan mesra meskipun kami hadir tanpa diundang.

Cerita Upin dan Ipin amat terkenal di Indonesia.
Salah seorang guru yang mengajar di sekolah itu
begitu teruja bercerita bahawa beliau juga meminati
rancangan kartun tersebut.

Semasa melawat di kelas, beberapa orang  murid
mengajuk perbualan Upin dan Ipin "betul,betul,betul"
apabila dijelaskan kepada mereka bahawa
kami daripada Malaysia.

Aku, suami, anak dan anak-anak buah mendengar
penerangan ringkas guru sekolah tersebut tentang
perjalanan sekolah.

Aku meninggalkan nombor telefon dan email dibuku
pelawat. Meminta menghubungiku jika mereka datang
 ke Malaysia.

Lawatan kami akhiri dengan sesi bergambar bersama guru
guru yang ada di bilik guru ketika itu






Selasa, 23 Ogos 2016

BICARA YB/ LIBUR

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Libur (cuti)
Lapan pagi kami berjalan-jalan mengambil angin 
ditepian sawah padi. 
Anak dan anak-anak saudara sungguh gembira.
Suasana yang tidak kami nikmati di tempat sendiri.

Tempat ini rupanya dikelilingi oleh gunung ganang.
Pemandangan ciptaan Allah yang amat indah sekali.








BICARA YB/KHAILULLAH


Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.
Jam 10 pagi hingga waktu zohor (lebih kurang pukul 12.30
tengah hari waktu Indonesia ) adalah waktu  rehat
kami. 
Semua penghuni  pesantren diwajibkan tidur .
Tidur Khailullah namanya. Ia adalah satu daripada sunnah Nabi
Muhammad s.a.w. Tujuannya adalah untuk merehatkan tubuh dan
memudahkan kami bangun solat malam dan me neruskan bacaan
al quran.

Kami tidur  berlima. Aku, anakku Nur Sakinah, anak-anak
saudaraku terdiri daripada Masyitah, Zulaikha dan Siti Jamilah
berderetan dikamar yang keluasannya lebih kurang 10 kali
12 kaki itu. Berlapikkan alas tidur nipis yang kami  bawa daripada
Malaysia.

Kebelakangan ini cuaca telah mula panas. Keadaan kamar yang
sempit,  bertingkap kecil dan tidak berkipas angin itu ternyata
berbahang.

Peluh menyimbahi tubuh. Aku hanya dapat melelapkan mata
lebih kurang 15 minit. Terjaga selepas itu.

Terkenang. Jika di rumah tidak cukup dengan kipas angin yang
berputar laju,penghawa dingin juga di pasang bagi memenuhi
keselesaan diri.

Ya Allah. Kau  yang mengetahui. Memilih kami untuk meninggalkan segala
kemudahan yang ada di Malaysia demi menimba setitis daripada ilmu
Mu  yang maha luas.

Terimalah segala pengorbanan kami.


Amin...

Khamis, 18 Ogos 2016

BICARA YB/LIBUR

Alhamdulillah. Diizinkankan untukku menulis.

Hari Jumaat dan Selasa adalah hari libur( cuti)
untuk kami penghuni pesantren.
Pagi ini dengan kebenaran suami aku mengikut
Bibik ke kedai. Teringin melihat apa yang ada dijual.
Mana tahu ada yang kena pada selera untuk di makan.
Bolehlah dibeli.

"Siapa nama Bibik yang  sebenarnya?"
Aku bertanya sambil kaki melangkah di atas batas bendang.
"Siti Salamah ". Jawabnya.
"Sedap nama itu " kataku.
"Tapi mengapa dipanggil Bibik"?. Soalku lagi.
"Jika di Malaysia, Bibik adalah panggilan   untuk
pembantu rumah" Aku menjelaskan.
"Disini Bibik bererti  makcik, kerana aku sudah
punya anak buahnya". Dia  menjelaskan
"Oh, begitu.". Aku mengangguk faham.

Sepanjang perjalanan aku dapat melihat sawah padi
luas terbentang. Sejuk mata memandang. Pemandangan
yang sukar untuk ditemui lagi ditempat tanah tumpah darahku,
Negeri  Melaka.

Saat itu  teringat zaman kanak-kanakku.
Bila musim menyemai, mengubah dan menuai. Sama adik 
beradik berlumpur di sawah. Di bawah terik mentari.

Kenangan yang tidak akan dapat dilupakan.
Zaman itu fikiran tidak diserabutkan dengan
masalah peperiksaan.
 Kesekolah  bukanlah satu bebanan.

Allahuakbar. Bila dikenang kembali. Dahulu dan sekarang.
Jauh berbeza. Jika diberi pilihan rasanya aku lebih gembira
hidup dizaman itu berbanding kini.

Ditengah bendang terdapat sebatang jalan yang lebih
Lebar. Laluan utama rasanya. Dibina dengan batu batu
 kerikil. Motosikal lalu lalang disitu. Aku dan Bibik menyusur
 ditepi  jalan. Memberi laluan kepada kenderaan yang lalu lalang.

Setelah lebih kurang 10 minit berjalan kami melintasi
sebuah sekolah rendah. Alluakhbar. Nampak daif.
Kelihatan seperti sebuah balairaya jika di Malaysia.

"Satu hari aku pasti akan kedalam sekolah itu untuk melihatnya".
Impianku seorang pesara guru. Insya Allah.

Tiba dikedai. Hati kecewa. Tidak ada yang memikat selera.
Lebih banyak makanan ringan daripada barang keperluan
dapur.

Akhirnya aku membeli beberapa bungkus biskut kering,
minyak masak dan sedikit bawang kecil.

Saat itu terliur. Teringat sardin yang dibawa daripada Malaysia
Perlu balik segera untuk memasak. Aku dan Bibik berlalu
meninggalkan kedai kecil itu sambil berbual dan menghirup
udara gunung yang menyegarkan.


Indahnya ciptaan Allah. Alhamdulillah.