Jumaat, 13 Januari 2017

BICARA YB/ ISTIMEWA

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Tanggal 16 hingga 27 hb Oktober 2016 yang lalu saya 
dan suami telah dipilih oleh Allah untuk menunaikan
 ibadah umrah dan ziarah. Destinasi kami ialah Bandar Suci Mekah,
 Jordan, Masjidil Aqsa (Palestin) dan Madinah. 
Ahli jemaah kami tidak ramai. Hanya 25 orang termasuk seorang mutawwif.

Di dalam kumpulan  kami terdapat seorang remaja  OKU berusia 24 tahun. 
Menurut ibunya dia bermasaalah epilepsi  (sawan) dan sentiasa 
mengambil ubat bagi  mengawal masalahnya itu.
 Dia saya namakan Ali (bukan nama sebenar).

Pada   24 hb  Oktober 2016,  kami akan berangkat ke Kota 
Madinah dari  Amman Jordan setelah berada disana dan 
di Palestin  selama 4  hari.

Sebelum itu selama 4 hari kami berada di Kota Mekah bagi
 menunaikan umrah. Madinah adalah ziarah kami yang terakhir
 sebelum berangkat pulang ke tanah air.

Di awal pagi lagi kami telah bersiap  untuk bersarapan. 
Sedang asyik bersarapan,  tiba-tiba saya melihat Ali berjalan
 pantas menuju kearah seorang daripada jemaah lelaki yang
 sedang bersarapan sama.

Dia  memukul kuat di atas tengkuk lelaki tersebut lantas berjalan
 dengan pantas  memasuki  tandas berdekatan. Lelaki tersebut 
bangun dan cuba mengejar Ali namun dihalang  oleh isterinya.

 Semua yang melihat kejadian itu tergamam. Keadaan jadi kelam
 kabut dan hingar bingar seketika.

Ibu Ali mengejarnya daripada  belakang. Beliau masuk 
ke dalam  tandas dan kedengaran riuh memarahi anaknya itu.
 Semua pelayan di tempat makan mengerumuni pintu tandas
 untuk menyaksikan kejadian.

Mangsa nampak sangat marah dan menghamburkan rasa
 tidak puas hati. Atas pujukan isterinya dia duduk semula 
dan menghabiskan sarapan.

 Saya yang sejak tadi memerhatikan kejadian dari tempat duduk 
 meyambung semula memakan makanan yang terbiar hampir 5 minit.

Beberapa minit kemudian keadaan mula reda. Tidak kedengaran 
lagi suara ibu Ali. Saya melihat mereka berdua keluar daripada  tandas,
 mungkin balik ke bilik.

Sebenarnya kejadian yang berlaku itu  adalah satu perkara biasa bagi
 saya sepanjang mengajar anak anak istimewa.

Tiba-tiba marah,  tiba-tiba menangis ,  tiba-tiba menjerit ,tiba-tiba 
 berlari dan berbagai lagi  tingkahlaku yang tidak diduga boleh 
berlaku di kalangan mereka. Kadang kala bersebab dan kadangkala
 kita sendiri tidak tahu puncanya.

Sejurus selepas  bersarapan saya dan suami bersandar di sofa
berhampiran lobi. Tiba-tiba saya melihat Ali berjalan pantas
keluar dari pintu besar hotel menuju kearah jalan raya utama. 
Ibunya berlari-lari anak mengekorinya sambil memujuk.

Saya dan suami panik. Dengan pantas saya berlari ke dewan
 makan dan memanggil  mutawwfif kami.

Dia yang sedang mencedok makanan berlari ke pintu utama
 hotel untuk mengejar Ali. Dari jauh saya  melihat Ali  berjalan
 pantas tanpa menoleh ke belakang. Dibelakangnya mutawwif  
berlari mengejar diikuti oleh ibunya.

Kereta yang lalu lalang sangat laju. Menyeramkan perasaan saya.
Berbagai prasangka  berlegar di fikiran waktu itu.
Dari kejauhan,  saya hanya mampu berdoa di dalam hati.

Ya Allah, selamatkanlah dia.

 Janganlah berlaku apa-apa yang tidak diingini.

Kami jauh dari negara sendiri , Ya allah.

Bantulah kami

Setelah mereka tidak kelihatan di pandangan  mata, saya melangkah
 kelobi hotel dan bersandar kembali di sofa. Waktu itu juga saya
 teringat Amrizal, Khairi Zayani juga  Cassy. Mereka adalah anak 
murid haiperaktif yang pernah saya ajar.

Kepantasan berlari yang mereka ada tidak boleh ditandingi
 oleh tenaga wanita saya. Berbagai langkah pengajaran kami 
susun bagi membantu mengurangkan masalah tingkahlaku haiperaktif 
yang mereka ada.  Tersangat mencabar dan menguji kesabaran.

Bagaimanakah agaknya mereka diuruskan oleh ibubapa masing-masing. 
soalan  berlegar di kepala.

Kenangan saya  terhenti sebaik suami bersuara mengajak  balik ke bilik.
 Waktu berangkat ke lapangan terbang telah hampir. Kami perlu membawa 
beg ke lobi untuk dimuatkan ke dalam bas apabila tiba masanya.

Sepanjang menuju ke bilik fikiran saya masih tertumpu kepada Ali, 
mutawwif dan ibunya. Hati saya tidak tenang dan berdebar-debar.

Dapatkah mutawwif  dan ibu Ali memujuknya?

Soalan berlegar di kepala saya.

Allah telah tentukan segalanya. DIA lebih mengetahui  akan 
hikmah disebalik semua peristiwa. Bisik hati kecil saya.
Insya Allah. Semua akan okay.
 Tiba-tiba hati saya jadi tenang.

Sebaik selesai memastikan semua barang tidak tertinggal saya
 dan suami menarik beg menuju ke lobi. Setiba dilobi  saya menjengah 
ke luar hotel. Hati saya teringat Ali.

Alhamdulillah. Saya menarik nafas lega. Kelihatan Ali sedang 
duduk bersama ibunya . Mukanya masam mencuka.

Saya menghampirinya.

Boleh makcik duduk di sebelah?

Saya mengajukan pertanyaan kepada Ali.

Dia cuma memandang  wajah  saya dan membisu. 
Ibunya yang mempersilakan  saya duduk.

Sambil berselawat ke atas Nabi Muhammad S.A.W.  
saya mengurut belakangnya. Memberikan kata-kata nasihat
 yang biasa saya berikan kepada anak anak didik saya di
 Program Pendidikan Khas.

Walaupun dia tidak memberi sebarang respond,
 namun saya mengerti  dia mendengar dan memahaminya.

Hati saya sentiasa berdoa.

Bantulah, bantulah Ya Allah.

Itu yang termampu.

Bas bergerak perlahan meninggalkan perkarangan hotel 
Bandar Amman Jordan. Seperti yang diputuskan  bersama mutawwif 
 saya akan   memberi sedikit penerangan kepada ahli jemaah tentang 
anak istimewa yang ada dalam kumpulan kami itu.

Alhamdulillah. Dalam masa lebih kurang 10 minit saya telah 
berkongsi pengalaman dan panduan ringkas dengan mereka 
tentang anak-anak istimewa khususnya  Ali. Ahli jemaah  nampak
 berpuas hati dengan penjelasan saya.

Air mata ibu Ali kelihatan mengalir. Saya boleh memahaminya
 setelah mendengar isi hati beliau  sebelum kami menaiki  bas.

Ali pula kelihatan memejamkan mata seolah tidak mendengar
 meskipun saya tahu dia sedang memasang telinga.

Saya faham juga ada yang kurang puas hati dengan penjelasan saya. 
Seolah-olah memihak kepada Ali. Namun pada masa itu saya hanya
 mampu memejamkan mata seolah tidak melihat. Mengunci  pintu hati 
Seperti tidak memahami. Semua itu bersebab, dan hanya saya mengetahui.

Kepada ibu bapa yang ada anak istimewa, saya mendokan kalian tabah. 
Berikan didikan sebaik mungkin kepada mereka. Hadir mereka adalah 
syurga untuk kalian.

Kepada guru-guru yang terlibat dengan anak-anak ini, kalian perlu berani
 di dalam memperkatakan hak mereka.

Jangan malu dan ragu-ragu. Bantu semaksima mungkin untuk menjadikan 
mereka boleh di terima dalam masyarakat.

Kepada ibubapa yang beruntung kerana tidak ada anak istimewa,
 terima kasih kerana memahami  dan 
boleh menerima keistimewaan mereka.

Namun kepada yang masih memandang hina. 
Ingat satu perkara,  mereka adalah ahli syurga,  sedangkan kita 
tidak tahu di mana tempat kita  di alam akhirat sana.

Semoga coretan ini memberi manfaat kepada kita semua.

In sya Allah.

Rabu, 11 Januari 2017

BICARA YB/EMAK

Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.


Menziarahi emak adalah salah satu daripada aktiviti wajib 
yang saya selitkan di dalam jadual  selepas persaraan . 
Setiap hari Jumaat, sekitar 8.30  pagi saya dan  suami 
(kadangkala sendirian jika suami ada urusan) akan ke rumah
 emak yang letaknya lebih kurang  15 km dari tempat tinggal kami.

Waktu itu biasanya emak sudah selesai menunaikan solat dhuha.
Tersenyum mesra menyambut ketibaan kami.

Saya tersangat gembira setiap kali melihat emak makan masakan saya.
 Menu biasa sahaja. Samada nasi goreng, mi goreng, mi sup,
 nasi himpit bersama  sambal ikan bilis, nasi lemak atau jemput jemput.

 Itulah hidangan yang saya selang selikan  setiap pagi Jumaat 
untuk mengisi selera emak.

Asalnya  saya membeli makanan yang siap dimasak di gerai-gerai
 yang ada di tepi jalan. Malangnya, setiap kali makan  emak merungut.

“Masin sangat sambalnya”

“Pedas ”

“Rasanya isi ajinomoto ni”

Petanda-petanda  yang dia kurang selera. Sejak  itu saya akan memastikan
 untuk memasak sendiri. Alhamdulillah.  Tiada rungutan lagi selepasnya.

Bukan banyak manapun emak makan. Selalunya makanan yang saya bawa 
berbaki dan boleh dikongsi dengan makcik,  adik saya   yang tinggal 
bersama emak.

 “Emak sebenarnya mengharapkan ziarah daripada anak anak. 
Rasanya wang bulanan yang emak perolehi daripada anak anaknya 
 lebih daripada mencukupi untuk membeli makanan lebih enak
 sebagai memenuhi seleranya.”
 Itulah telahan hati kecil saya  setiap kali melihatkan telatah
 emak apabila  menziarahinya.

Disetiap kunjungan emak seronok  bercerita. Itulah juga  sebenarnya
 hajat  emak. Seorang  kawan yang boleh mendengar meskipun
 cerita yang sama.

Cerita tentang anak- anak dan cucu- cucu. 
Tentang arwah abah yang masih hidup di hatinya. 
Selebihnya tentang murid mengaji dan rakan rakan serta saudara 
mara yang sakit ataupun meninggal dunia.

Pendek kata masa itu emak umpama membawa liputan berita
sepanjang minggu untuk saya  dengari  dan fahami.

Emak juga akan mengingatkan saya tentang jemputan kenduri
daripada sanak saudara. Jika ada jemputan yang  tidak dapat dihadirinya, 
 saya adalah antara  yang akan menjadi wakil.
Wang telah siap dalam sarung angpau dan  diserahkan 
kepada saya untuk dibawa kemajlis kenduri.

Pada masa itu emak umpama penasihat merangkap setiausaha   pula. 
 Allahuakhbar. Bagitu besar jasa  emak. Masih membimbing saya
 tidak pernah berhenti dari kecil sehingga tua.  

Jauh disudut hati, saya amat bersyukur kerana pilihan 
bersara awal memberi ruang yang banyak kepada saya
 untuk membayar hutang tanggungjawab kepada emak yang telah lama saya
lupakan.

Terimakasih kepada adik beradik terutama Kak Zamnah,
 Kak Rosni, Abang Uda, Pak Ngah Bahar Hitam, Adik Mizan Hitam,
 Azman Hitam, Muhammad Zaki Hitam, Sufinah Hitam dan Raizun Hitam
 yang menjadi sumber inspirasi kepada saya untuk menyusun jadual
 ziarah ini meskipun telah agak terlambat dan tidak dapat menandingi 
kalian.

Kepada insan-insan  bergelar anak di luar sana yang mungkin 
membaca coretan ini, jangan lupa kepada ibubapa yang melahirkan kita 
meskipun di mana kita berada.

 Redha mereka adalah redha Allah.
 Gembiranya mereka adalah sumber rahmat daripada Allah.

Jangan lepaskan peluang mendapat pahala percuma dengan
 hanya melihat wajah ibubapa sendiri. Ada  diantara kita  yang
 tidak mendapat peluang serupa kerana telah kehilangan ibubapa
 untuk selama-lamanya.

Kasih ibu bawa ke syurga.
Kasih bapa bawa bahagia.
                                                                                                                            

Selasa, 10 Januari 2017

BICARA YB/PENGAJARAN


Alhamdulillah. Diizinkan untuk saya menulis.


.















Kereta yang dipandu oleh suami menyusur  perlahan keluar 
daripada kawasan pusat membeli belah.

Fikiran saya  melayang. Mencongak beza usia kami. 
Usianya telah menjangkau  tujuh puluh empat tahun, berbanding saya.
 Lima puluh empat tahun. Dua puluh tahun perbezaannya.

Namun, mereka nampak sihat  dan  kemesraan bersama pasangan 
 tidak luntur  meski sudah berusia.

Saya membayangkan. Dua puluh tahun akan datang, bolehkah saya
 dan suami sesihat dan semesra mereka?

Subhanallah.  Semua itu urusan Allah.
 Namun kita perlu berusaha untuk mendapatkannya.
·         Sentiasa tersenyum .
·          Hubungkan silaturrahim.    
·         Kasih sayang antara suami isteri jangan dibiar layu
        biarpun usia telah mencapai senja.

Itulah pengajaran yang saya dapat daripada pertemuan dengan pasangan itu.
Wallahua’lam.

Semoga bermanfaat untuk  saya dan rakan semua.




Isnin, 9 Januari 2017

BICARA YB/MASA

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Masa umpama pedang. Akan memancung kita jika lalai.
Masa umpama emas. Berharga dan jangan dibiarkan begitu sahaja.

Jika ingin berjaya di dunia hargailah masa.
Jika ingin berjaya di akhirat hargailah.masa.

Allah bersumpah demi  masa melalui surah Al Ashr. MEMBUKTIKAN betapa pentingnya masa.

Oleh itu ....
Jangan  biarkan masa berlalu  sia sia.
Solat awal waktu.
Al quran dan zikir jangan ditinģgalkan.

Selesaikan segala amanah yang diberikan kepada 
kita mengikut masa yang telah ditetapkan.

In sya Allah.
Nikmat dunia dapat dikecapi.



Nikmat diakhirat yang kekal abadi akan kita nikmati.

Ahad, 8 Januari 2017

BICARA YB/BERJAYA

Alahamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Ramai orang yang telah berjaya hari ini di
atas kegagalan semalam.

Teruskan usaha, kuatkan azam, tepati masa.

Solat awal waktu. Al Quran dan zikir jangan
dilupakan. Banyakkan berdoa.

Seterusnya serahkan kepada Allah.
DIA penentu segalanya.

Rabu, 4 Januari 2017

BICARA YB/TEGURAN

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Dalam hubungan kekeluargaan, organisasi mahupun
persahabatan jangan sekali- kali ada diantara kita,
merasakan orang lain sedang mencari kesalahan
apabila kita  ditegur.

Betulkan niat kepada yang menegur.
Berfikiran positif kepada yang ditegur.

Bersyukur kepada Allah sentiasa.
Baru hikmahnya dapat dirasa.
 .
Teguran adalah  ingatan
Supaya  kita sentiasa diatas  landasan.

Memang fitrah manusia memandang betulnya
diri sendiri.
Namun...
Seperkara yang perlu kita semua  sedari.
Bukan salah kita yang sedang cari.
Tetapi kesalahan kita yang cuba diperbetuli.

Tujuan saya menulis adalah untuk 
mengingatkan diri sendiri.
Semoga ada manfaat kepada yang lain.

Selamat Tahun Baru yang masih baru belalu.
Banyak perkara yang boleh kita ubah untuk
jadi insan soleh dan solehah.


Insya Allah.

Isnin, 2 Januari 2017

BICARA YB/MENULIS

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Nasihat guru penulisan saya melalui FBnya 
"Teruskan menulis.Di FB, blog, whatsap atau
apa saja. Bukan untuk jadi buku tapi untuk 
nampak depan mata".

Tersentak seketika membacanya, kerana dia 
boleh membaca apa yang bersarang dikepala.

Idea terlalu banyak. Namun terbenam begitu saja.

Teringat nasihat seorang ustaz juga seorang
 penulis kepada saya tatkala bertemu di satu 
sesi ceramah.

"Teruskan menulis. Kadangkala dengan membaca
hasil penulisan kita masalah yang telah dialami oleh
pembaca begitu lama selesai tiba-tiba"
(dengan  izin Allah juga).

Sangat setuju dengan nasihat itu. Pengalaman yang
bertimbun perlu dikongsikan  bersama.



Ertinya,  harus teruskan menulis.

Sabtu, 31 Disember 2016

BICARA YB/TAHUN BARU 2017

Alhamdulillah. Diizinkan untukku menulis.

Kaitkan semua yang menimpa kita dengan 
ketetapan Allah.
Kaitkanlah semua yang berlaku disekeliling kita dengan
kebesaran Allah.

Yakinlah hanya Allah yang boleh memberi menafaat,
Allah juga yang boleh memberi mudharat.

Sesungguhnya hanya Allah yang berkuasa,
Makhluk tidak berkuasa jika tidak dengan izinNYA.

Selamat berusaha untuk terus jadi insan soleh dan
solehah mengikut perintah Allah,
 berdasarkan acuan Rasullulah s.a.w.

Jaga solat awal waktu.
Solat berjemaah bagi yang bergelar lelaki.
Tutup aurat sempurna bagi wanita,
Quran, zikir, dan sunnah jangan ditinggalkan.
Kerana itulah sumber kejayaan.

Bilakah akan berlaku pengakhiran hidup ini
 kita tidak pasti,
Kerana syarat mati bukan tua,
Syarat mati bukan sakit,
Syarat mati bukan bila kita sudah bersedia,
Mati  boleh berlaku bila bila, di mana saja.

Saya mendoakan semua yang mengenali saya
beroleh rahmat Allah s.w.t. hendaknya.



Selamat tahun baru 2017 dari saya  dan keluarga.

Ahad, 18 Disember 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL

Alhamdulillah. Pagi yang indah di Amman Jordan.


"Bawa pakaian untuk 2 hari di Palestin. Selebihnya
tinggal dihotel. Pihak hotel akan menyediakan
sebuah bilik untuk menyimpan semua beg pakaian
 kita  sementara kita  ke Palestin". Begitulah
menurut mutawwif.

Selesai lawatan di Palestin kami akan datang kembali
kehotel yang sama untuk menginap semalam lagi sebelum
berangkat ke Madinah.

Usai sarapan, kami semua berkumpul di hadapan hotel.
Bas yang akan membawa kami ke sempadan
sedia menanti.

Menelurusi jalan menuju ke Palestin membuatkan hati
berdebar. Teringat persanan Ustaz Fared sebelum
berangkat.

"Banyakkan berdoa. Mohon  semoga Allah permudahkan
urusan kita disempadan."

Teringat juga akan cerita Ustaz Abdullah Al Amin
di dalam corong radio Ikim.

"Mereka (orang Israel) suka cari pasal dengan pelancong
yang ingin melintasi sempadan. Terutama orang
Islam".

Semoga Allah permudahkan. Itulah doa yang ada dihati.

Sebelum melintasi sempadan bas yang  kami naiki
berhenti di sebuah tempat membeli belah.

Allahuakbar. Barangan cenderahati  yang amat menarik, namun
aku membatalkan niat membelinya kerana tersangat
mahal.

Masa yang diberi kepada kami hampir sejam.
Kami hanya gunakan untuk mencuci mata dan
bergambar kenang kenangan.

Masjidil Aqsa semakin hampir!!!!.







Sabtu, 17 Disember 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL


Alhamdulillah.
 Semua yang telah disusun berjalan seperti yang dirancang. 
Setelah selesai lawatan makam para sahabat  
kami dibawa mendaftar masuk dihotel  Al Fanar  Palace
Bandar Amman Jordan.

Alhamdulillah. Suami dan isteri diberi menginap dengan
pasangan masing masing tanpa bayaran tambahan.
 Bulan madu buat kami pasangan klasik ini.

Seperti rakan rakan lain kami berehat dengan selesa
  sambil aku sibuk  memikirkan perjalanan seterusnya 
yang akan berlaku esok. 
Masjidil Aqsa. Kami semakin hampir denganmu !!!!!.


Rabu, 23 November 2016

BICARA YB/KEMBARA IMAN, ILMU DAN AMAL

Alhamdulillah. Masih diupayakan oleh Allah untuk
menyambung cerita kembara ini.

Kembara seterus kami selepas Kota Suci Mekah  ialah
 Amman Jordan.

Alhamdulillah. Kami selamat mendarat dilapangan terbang
bandar Amnan. Setelah selesai urusan di langan terbang 
kami terus dibawa melawat makam makam para sahabat.
Ramai rupanya para sahabat yang syahid dan di makamkan
dibumi berkah ini.

Meskipun menurut pemandu pelancung dan
Ustaz Muhamad Fared (mutawwif kami) bahawa
tidak ada kesahihan tentang ada atau tidaknya jasad
mereka disitu, namun kami amat bersyukur kerana
menjadi hamba pilihan Allah untuk menziarahi makam


mereka.

Sedikit gambar kenangan.


Dilapangan terbang Jeddah menanti penerbangan ke Amman.
 Suami dan Pak uda
 Rakan rakan jemaah wanita yang turut sama


 singgah makan tengahari di Amman


 Makam sabahat

 ustaz Muhamad Fared sedang memberi taklimat

Makam sahabat yang kami lawati.

Sesungguhnya Para Sahabat bertebaran di bumi Allah
untuk menyebarkan agama Suci ini.
Memang layak syurga Allah sediakan untuk mereka.